Pelik ! Daging Jadi Tulang

Setiap orang pernah mengalami luka ringan atau benjol kecil akibat terhantuk atau terjatuh. Namun, bagi Lucy Pratt yang berasal dari England, sedikit luka kecil sahaja boleh menjadi igauan buruk buat dirinya kerana daging gadis ini akan mengeras menjadi tulang.

Wanita berambut perang ini mempunyai kelainan yang membuatkan dagingnya mengeras. Bahkan, dengan hanya sedikit tepukan ringan pada permukaan kulitnya pun sudah cukup untuk mempercepatkan pembekuan daging menjadi tulang.


Dalam usianya yang baru menjangkau 25 tahun, gadis ini sudah tidak mampu menggerakkan lehernya kerana kesan kecederaan yang berlaku sebelum ini. Pergerakan rahangnya terbatas dan dia tidak mampu mengankat tangan melepasi kepala. Sementara isi di bahagian punggungnya pula secara keseluruhan telah berubah menjadi tulang yang keras.

Keadaan itu dikatakan terus merebak dan beberapa bahagian lain pada tubuh Lucy dilihat sedang dalam proses untuk mengeras. Dalam erti kata lain, gadis yang berasal dari Stourbridge, West Midlands ini sedang bertarung dengan waktu sebelum seluruh tubuhnya terkunci dan berubah menjadi patung.

Dia bagaimanapun cuba untuk berfikiran positif dan tidak memikirkan apa yang bakal terjadi pada masa depan. Namun, jauh di sudut hatinya, gadis ini menanam azam untuk menjadi normal kembali serta tidak mahu bergantung harap pada kerusi roda untuk membantu pergerakannya.

Menurut pegawai perubatan dari Universiti Oxford, United Kingdom, Profesor Dr. Paul Wordsworth, gadis ini sebenarnya menderita sejenis penyakit aneh yang dikenali sebagai Fibrodysplasia Ossificans Progressiva (FOP) atau sindrom manusia batu. Penyakit tersebut akan menyebabkan seseorang itu mengalami keadaan tisu gentian tubuh yang mengeras, sehingga membuatkan beliau sukar melakukan tugas harian kerana pergerakan yang amat terbatas.



Ia merupakan sejenis penyakit genetik yang berlaku disebabkan mutasi tisu di dalam tubuh, termasuk otot, tendon dan ligamen. Biasanya, FOP hanya dapat dikesan ketika seseorang itu masih kanak-kanak lagi, iaitu berusia kira-kira 10 tahun. Sehingga ke hari ini, kira-kira 45 orang sahaja pesakit yang yang menghidapi FOP di seluruh dunia.

Kecederaan juga boleh membuatkan sendi-sendi penderitanya menjadi keras kerana pertumbuhan tulang berlaku tanpa henti. Pertumbuhan ini berkembang dari atas ke bawah, sama seperti pertumbuhan tulang di dalm janin.

Kebiasaannya,  tulang mengeras ini akan bermula pada bahagian leher, seterusnya merebak ke bahagian bahu, lengan, bahagian dada dan akhirnya menuju ke kaki. Namun, dalam sesetengah kes, penyakit ini juga dilihat bermula pada bahagian pelvik dan kemudian merebak ke perut dan kepala.

Lucy mula mengalami gejala ini ketika berusia 15 tahun. Kehidupan pada peringkat awal sama seperti kanak-kanak lain, sehinggalah pada suatu hari dia terjatuh dan satu benjol besar muncul pada bahagian pelviknya. Benjol tersebut terus membesar dan Lucy menyatakan rasanya sangat sakit.

Kerana tidak mahu perkara buruk berlaku, ibu bapa Lucy membawanya berjumpa dengan doktor untuk melakukan pemeriksaan lanjut. Namun, doktor telah mengesahkan anak gadis ini mengalami FOP.




Bermula dari saat itu, kehidupannya mulai berubah. Dia tidak lagi dibenarkan melakukan aktiviti lasak kerana bimbang akan berlaku kecederaan, seterusnya mempercepatkan dirinya untuk menjadi 'manusia batu'.

Sekalipun begitu, penyakitnya masih terus merebak tetapi berlaku dalam jangka waktu yang agak perlahan. Sehingga kini, dia masih mampu berjalan tetapi pergerakannya terbatas dan Lucy tidak mampu melakukan beberapa perkara seperti memakai baju atau menyikat rambut dengan sendiri.

Gadis ini berjaya  menghabiskan sesi persekolahannya dan melanjutkan pelajaran ke peringkat universiti. Malah, dia kini telah bekerja sepenuh masa dalam bidang farmasi.



Sekalipun mempunyai masa depan yang masih lagi samar, tetapi Lucy mempunyai impian untuk berkahwin dan mempunyai anak. Namun kerana penyakit yang di alaminya, peluang untuk memperolehi zuriat hanyalah 50-50.

Sehingga kini, masih belum ada penawar untuk merawat penyakit ini. Apa yang boleh dilakukan hanya proses melambatkan ia merebak iaitu melalui pembedahan pengasingan gen yang menyebabkan daging menjadi keras, atau memotong sebahagian tulang yang tumbuh tanpa henti.

Baca SINI (secara lanjut mengenai FOP)
Share on Google Plus

About Nur Aqila Mohd Roslan

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment

Takkan bace je kot. Cerr bagi pendapat sikit :)