PENDEDAHAN...7 GAMBAR REMAJA YANG PALING JAHAT DI DUNIA

PENDEDAHAN...7 GAMBAR REMAJA YANG PALING JAHAT DI DUNIA | Siapa sangka, bahwa remaja yang masih di bawah umur, melakukan kejahatan. Apa ini akibat film-film yang mereka tonton, atau orang tua mereka yang memperlakukan mereka dengan kejam, atau karena mereka memang terlahir di dunia untuk menjadi orang jahat ?

Berikut adalah 7 Remaja Paling Jahat dalam Sejarah.

7. Edmund Kemper



Pada tahun 1964, ketika Edmund Kemper berusia 15, ia menembak kakek-neneknya, membunuh mereka berdua. Dia telah merencanakan tindakan sadisnya untuk beberapa waktu dan tidak menyesal kemudian. Otoritas Pemuda California menahannya di Hall Juvenile sehingga mereka bisa menempatkan dia melalui serangkaian tes ketat dikelola oleh psikiater. Karena hasil menunjukkan bahwa dia adalah seorang psikotik paranoid, dia dikirim ke Rumah Sakit Negara Atascadero untuk pengobatan. Di sana ia belajar apa yang orang lain berpikir tentang kejahatan dan bekerja keras untuk membuat dokter percaya bahwa ia telah pulih. Meskipun ia dianggap sosiopat, ia bekerja di laboratorium psikologi untuk membantu melaksanakan tes kepada orang lain. Dalam prosesnya, ia belajar banyak tentang pelanggar menyimpang lainnya. Kemper dibebaskan setelah lima tahun dan tetap di bawah pengawasan Otoritas Pemuda. Dokter merekomendasikan bahwa ia tidak akan kembali untuk perawatan ibunya, tapi Youth Authority mengabaikan hal ini. Kemudian ternyata Kemper membunuh dan memotong-motong 8 orang wanita selama 5 tahun ke depan.

6. Brian dan David Freeman



Bryan Freeman, 17, dan David, 16, yang telah dicukur dan tato di kepala mereka sebagai simbol neo-Nazi sebagai keyakinan mereka, adalah tersangka langsung ketika orang tua mereka dan adiknya ditemukan dipukul sampai mati di Salisbury mereka Township, PA, rumah. Anak ini telah meneror keluarga dan keseluruhan kota. Polisi mengatakan sebagai pembunuhan yang ketiga ditemukan di Salisbury Township, Pa. Kejadian ini bagaikan mimpi buruk setiap orangtua, atas kekejaman dan kesadisan yang dilakukan Bryan Freeman dan David.

5. Joshua Phillips


Pada tahun 1998, pada usia 14 tahun Joshua Phillips, memukul tetangganya, Maddie yang berusia 8 tahun sampai mati dan menyembunyikan tubuhnya di bawah tempat tidurnya. 7 hari kemudian, ibunya melihat sesuatu yang menetes dari bawah tempat tidur. Joshua mengaku atas perbuatannya, dan dengan sengaja memukul Maddie di mata dengan tongkat bisbol, menyebabkan dia menjerit. Dalam kepanikannya ia menyeretnya ke rumah, memukulnya lagi dan kemudian menikam sebanyak 11 kali.

4. Willie Bosket


Willie Bosket, lahir pada tanggal 9 Desember 1962, adalah seorang pembunuh, yang kejahatan yang dilakukan saat dia masih di bawah umur, menyebabkan perubahan dalam hukum negara bagian New York, sehingga remaja berusia 13 bisa diadili di pengadilan dewasa untuk pembunuhan dan akan menghadapi hukuman yang sama. Pada tanggal 19 Maret, 1978 Willie Bosket, menembak mati Noel Perez di kereta bawah tanah New York, yang berusia 15 tahun, saat mencoba untuk mencuri uang dan jam tangan. Delapan hari kemudian, Bosket menembak orang lain, Moises Perez, dalam upaya lain perampokan yang gagal. Bosket diadili dan dihukum karena pembunuhan di pengadilan Family Kota New York, di mana ia dijatuhi hukuman 5 tahun penjara (maksimum untuk di bawah umur).

3. Brenda Anne Spencer


Pada Senin 29 Januari, 1979, Brenda Ann Spencer, 16 tahun, menggunakan senapan untuk melukai 8 orang anak dan 1 petugas polisi di Sekolah Dasar Cleveland di San Diego, serta membunuh Kepala Sekolah Burton Wragg dan Mike Suchar. Sekolah berada di seberang jalan dari rumahnya. Ketika ditanya, mengapa ia melakukan kejahatan, ia mengangkat bahu dan menjawab, "Saya tidak suka hari senin, saya tidak punya alasan untuk itu, dan hanya menyenangkan", lalu katanya lagi "itu hanya seperti menembak bebek di kolam, dan tampak seperti kawanan sapi yang berdiri, dan itu benar-benar mudah". Dari perbuatannya ini, terlihat tidak ada penyesalan sama sekali, dan sepertinya dia terinspirasi dari sebuah lagu yang berjudul "aku jangan seperti hari senin", yang dipopulerkan oleh The Boomtown Rats, oleh musisi Geldof, yang kutipan lagunya adalah "Saya tidak suka hari senin".

2. Jesse Pomeroy


Jesse Pomeroy, berusia 14 tahun, ketika ia ditangkap pada tahun 1874, atas pembunuhan mengerikan seorang anak 4 tahun. Dia segera diberi label "The Boy Fiend Boston". Perjalanan mengerikan dimulai pada 3 tahun sebelumnya dengan penyiksaan seksual pada 7 anak laki-laki lainnya. Atas kejahatannya Pomeroy dijatuhi hukuman sekolah reformasi anak-anak namun dibebaskan lebih awal. Tidak lama setelah itu, ia memutilasi dan membunuh seorang gadis 10 tahun yang datang ke toko ibunya. Sebulan kemudian, dia menculik Horace Mullen, 4 tahun, membawanya ke rawa luar kota dan menyembelih dengan pisau yang hampir memenggal kepalanya. Jesse Pomeroy, memiliki penampilan yang aneh (ia memiliki mata putih susu) dan perilaku yang tidak normal. Ketika ia ditanya atas perbuatannya, ia menjawab dengan acuh tak acuh, "saya kira saya lakukan". Dia dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati. Tapi vonis terhadap dirinya memancing kemarahan publik, akhirnya hukumannya diubah menjadi 40 tahun kurungan tersendiri.


1. Mary Bell


Mary Bell dihukum karena mencekik seorang anak muda, Martin Brown, pada tanggal 25 Mei, 1968 hari sebelum ulang tahunnya yang ke-11. Mary Bell diduga meniru perbuatan Norma Bell, yang pada tanggal 31 Juli 1968, mencekik anak berusia 3 tahun, Brian Howe, serta mengukir di perut korban dengan huruf "N". Sedangkan Mary Bell, juga melakukan hal sama, mencekik korbannya, Martin Brown, dan mengukir huruf "M" di perut korbannya. Mary Bell juga menggunakan gunting untuk memotong rambut Brian Howe dan sebagian dari alat kelaminnya.






SUMBER
Share on Google Plus

About mariasyahiza zainudin

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment

Takkan bace je kot. Cerr bagi pendapat sikit :)